Tuesday, December 10, 2019
Home > Artikel > Strategi Pembelajaran Khusus untuk Matematika SMP

Strategi Pembelajaran Khusus untuk Matematika SMP

Strategi Pembelajaran Khusus Untuk Matematika Dasar

Pendidikan matematika di seluruh dunia sangat membutuhkan reformasi. Kualitas pendidikan perlu selalu diberikan invoasi dan terobosan baru yang kekinian. Pendidikan matematika di semua jenjang sekolah perlu ditingkatkan sumber daya manusianya dalam hal ini disebut guru matematika. Peningkatan sumber daya manusia ini dapat dilaksanakan dengan berbagai bentuk sesuai dengan rencana dan kebijakan yang berlaku..

Pembuatan kebijakan dibayangi oleh perang antara para pendukung pendidikan tradisional dan pendidikan progresif. Sebagai contoh pendidik progresif dalam upaya untuk meningkatkan pendidikan matematika, mereka menciptakan sejumlah kurikulum baru yang secara kolektif dikenal sebagai Matematika Baru. Matematika ini dibuat oleh matematikawan universitas. Itu tentang himpunan, hubungan, dan fungsi. Para guru belum siap untuk mengajar matematika jenis ini. Karena mereka tidak pernah diberi pelatihan yang cukup tentang cara mengajarnya. Selain itu, para guru gagal melihat pentingnya Matematika Baru. Matematika baru turun dengan cepat seiring perubahan zaman dalam beberapa dekade. Penerapan Matematika Baru seharusnya bertahap. Seharusnya disertai dengan kursus dan lokakarya yang mengajarkan para guru konsep mata pelajaran, mengapa itu penting dan bagaimana cara mengajarnya.

Bagian yang penting tentang rencana tersebut adalah koordinasi antara universitas dan sekolah menengah. Universitas menciptakan Matematika Baru untuk diajarkan di sekolah. Kita dapat belajar dari pengalaman ini bahwa universitas dapat berperan aktif dalam pendidikan sekolah menengah. Setelah semua siswa belajar matematika di sekolah agar dapat pergi ke universitas dan menjadi sukses di bidang teknik, sains, atau matematika. Jika siswa sekolah tidak terlatih dengan baik dalam matematika di sekolah, mereka akan menjadi mahasiswa yang miskin dan dapat keluar dari universitas.

Kebijakan yang baik yang dapat diambil oleh manajer pendidikan untuk meningkatkan pendidikan matematika sekolah adalah meminta universitas untuk mendukung sekolah dalam pendidikan matematika. Pertama-tama staf pengajar departemen matematika harus memilih apakah mereka ingin terlibat dalam pendidikan sekolah atau tidak. Kemudian departemen yang memberikan suara untuk proyek ini harus meminta beberapa anggota staf untuk berkomitmen padanya. Universitas biasanya mendekati industri untuk menyelesaikan beberapa masalah mereka. Mereka dapat mendekati sekolah dengan cara yang sama. Mereka seharusnya menjadikan pendidikan sekolah sebagai industri untuk menghasilkan siswa-siswa sukses yang mereka butuhkan di universitas.

Masalah pertama yang akan dihadapi departemen matematika adalah bahwa guru sekolah mungkin merasa terancam oleh staf universitas dan merasa bahwa mereka akan diganti. Inilah sebabnya mengapa para guru sekolah harus diyakinkan bahwa tujuan utama staf universitas adalah untuk meningkatkan kompetensi mereka sebagai guru dan membantu mereka melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik.

Universitas dapat membantu sekolah dengan berbagai cara. Misalnya mereka dapat menjalankan kelas kilat untuk para guru. Kelas-kelas ini harus masuk ke kedalaman pemahaman konseptual dari mata pelajaran matematika SMA. Selain itu, kelas harus mengajarkan bagaimana matematika dapat direfleksikan ke dunia nyata kita. Ini harus menekankan bagaimana menyelesaikan masalah kehidupan nyata dengan matematika.

Selain itu, kelas harus memperkenalkan guru kepada banyak program/ aplikasi perangkat lunak yang beragam dan inovatif. Guru harus belajar bagaimana menggunakan software ini untuk membuat pekerjaan laboratorium matematika. Guru harus belajar bagaimana membuat proyek matematika yang dapat diselesaikan menggunakan software perangkat lunak.

Keberhasilan pendidikan matematika akan menjadi kebanggaan bersama bagi para siswa, guru, universitas dan lembaga lainnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!